Mainkan Casino Online Dengan Benar Agar JP

Polisi Negara Bagian Comanche mengirim petugas ke Casino kesukuan Selasa lalu sebagai tanggapan atas seorang pria bernama Oloa yang masuk tanpa izin ke properti itu. Catatan kriminal Oloa dilaporkan mencakup hukuman Comanche County karena memiliki zat yang dikendalikan – dan dia dilaporkan telah dilarang dari Casino Nasional Comanche sejak 2016. Fasilitas permainan dimiliki dan dioperasikan oleh penguasa suku Comanche Tribe di Oklahoma.

KSWO 7News

KSWO 7News melaporkan bahwa Polisi Nasional Comanche “mendekati Oloa saat dia duduk di depan mesin slot”. Ketika polisi meminta untuk melihat ID Oloa, dia bangkit dari mesin slot, berlari melintasi Casino dan keluar.

Seorang petugas menembakkan Taser ke Oloa yang melarikan diri. Ledakan itu tidak berpengaruh pada pria yang berlari itu, jadi polisi memukulnya lagi dengan Taser. Pada tahap ini, Oloya mencabut senjatanya dan “menembak petugas sekali”, menurut dokumen pengadilan.

Tersangka kemudian “tampak menodongkan pistol ke arah mereka lagi” sebelum dia berlari kembali ke apartemennya di dekat Teluk Montego sementara petugas bersembunyi. Mereka kemudian menemukan dan menangkapnya di teras belakang apartemen, di mana penyelidik juga menemukan pistol macet milik Springfield Hellcat.

Lebih banyak kekerasan di sekitar Casino
Polisi Negara Bagian Comanche mengatakan “tidak ada personel atau pelanggan yang terluka” dalam penembakan itu. Insiden di Comanche Nation Casino adalah yang kedua kalinya dalam bulan yang sama di mana Casino kesukuan menjadi pusat kekerasan senjata, pertama kali dengan akibat yang fatal.

Pria bersenjata membunuh

Pada tanggal 1 Mei, seorang pria bersenjata membunuh dua orang sebelum polisi melepaskan tembakan ke sebuah Casino di Oneida, Wisconsin, dan seorang saksi mengatakan dia mendengar 20 hingga 30 tembakan. Penembakan fatal lainnya di Casino kesukuan terjadi pada bulan April di Casino Wild Horse Pass di Arizona. Salah satu pria bersenjata membunuh seorang pria berusia 52 tahun yang mengaku berkencan dengan mantan pacarnya.

Operator Casino yang berbasis di Australia Crown Resorts muncul kembali di mata publik karena semua alasan yang salah. Sebuah komisi kerajaan di negara bagian tenggara Australia, Victoria, menyoroti kegagalan dalam proses perjudian yang bertanggung jawab perusahaan.

Komisi saat ini sedang menyelidiki Crown untuk menilai kesesuaian operator untuk memegang lisensi Casino di Victoria. Sebagai bagian dari proses itu, panitia minggu ini mendengarkan bukti perjudian yang bertanggung jawab di Casino Crown di Melbourne.

Adrian Finanzio, seorang pengacara yang membantu penyelidikan, menggambarkan kebijakan Crown sebagai “contoh bentuk perjudian yang paling tidak bertanggung jawab”. Kegagalan tersebut termasuk mengizinkan penjudi untuk memainkan konsol video game selama 18 jam tanpa intervensi.

Awal tahun ini, parlemen Victoria memutuskan untuk menyelidiki Crown setelah penyelidikan New South Wales (NSW) menemukan bahwa tidak sesuai untuk memegang lisensi untuk Casino barunya di Sydney.

Waktu perjudian diizinkan

Pejabat menyelesaikan tinjauan eksternal komisi kerajaan operator Casino Melbourne pada hari Selasa dan Rabu untuk mendengarkan bukti sebagai bagian dari penyelidikan atas operasi Crown Victoria.

Pelanggan Casino terus berjudi di Casino tanpa campur tangan staf, kata pejabat kepada panitia, WA Today melaporkan. Misalnya, pada tahun 2019, seorang penjudi bermain selama 34 jam, kemudian staf membiarkannya istirahat selama 8 jam. Ini merupakan pelanggaran langsung terhadap Kebijakan Perjudian Bertanggung Jawab Crown, yang pada saat itu mengharuskan para penjudi untuk beristirahat selama 24 jam.

Tahun lalu, operator mengurangi jumlah waktu yang dapat dimainkan penjudi tanpa intervensi dari 18 menjadi 12 jam. Tetapi staf biasanya hanya mendekati penjudi 12 jam kemudian jika penjudi tersebut menunjukkan tanda-tanda stres manusia yang jelas, jelas seorang konsultan. Perjudian Sonja Bauer mengakui bahwa berdasarkan penelitian yang ada, itu bukan praktik terbaik.

Penyelidikan juga mengetahui bahwa hanya 12 penasihat perjudian yang bertanggung jawab yang bertugas di Crown Melbourne setiap saat sepanjang hari. Kru ditugaskan untuk memantau sekitar 64.000 turis setiap hari – komisaris sistem Raymond Finkelstein mengatakan akan “selesai”

Terlalu sedikit terlambat?

Pada hari Selasa, Power mengakui Crown tidak bisa lagi mengklaim sebagai “pemimpin dunia” dalam perjudian yang bertanggung jawab setelah peninjauan tersebut. intervensi komisi.

Crown menulis kepada komite Kamis lalu mengatakan “serangkaian perubahan” akan dilakukan untuk memenuhi harapan. Tetap saja, Finanzio menganggap ini sudah terlambat. Surat itu berjanji untuk menghentikan sesuatu yang seharusnya tidak pernah terjadi.

The Author

admins

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *